Tempat Wisata Asik di Antibes Juan les Pins Bagian 2

Tempat Wisata Asik di Antibes Juan les Pins Bagian 2

Tempat Wisata Asik di Antibes Juan les Pins Bagian 2

Tempat Wisata Asik di Antibes Juan les Pins Bagian 2 – Selain daya pikat sinar matahari dan pantainya, Antibes menawarkan warisan budaya yang menarik. Kastil berbenteng abad pertengahan di Kota Tua selama bertahun-tahun menjadi kursi uskup dan kediaman liburan keluarga Grimaldi.

4. Chemin des Douaniers

Jalan pesisir sepanjang 3,7 kilometer ini adalah cara menyegarkan untuk menikmati pemandangan Cap d’Antibes yang menakjubkan. Karena angin kencang dari teluk, Chemin des Douaniers mendapatkan julukan “Sentier de Tirepoil,” yang secara bebas diterjemahkan menjadi “jejak rambut yang tertiup angin.” Udara laut yang asin dan panorama alamnya tentu menyegarkan. http://tembakikan.sg-host.com/

Dimulai di Plage de la Garoupe, jalur tepi pantai yang sempit dan berliku mencakup tangga pejalan kaki, dan sebagian berada di dekat tepi tebing yang menghadap ke perairan Mediterania. Jalan setapak juga berlanjut di sepanjang teras dan taman vila pribadi.

Jalurnya berkelok-kelok di sekitar tanjung Cap d’Antibes, melewati hutan pinus, dan melintasi sungai air tawar. Jejak berlanjut sampai ujung Cap d’Antibes di Villa Eilenroc (terbuka untuk umum), yang memiliki lahan yang indah dengan taman mawar dan kebun zaitun.

Chemin des Douaniers berada dalam area Cap d’Antibes yang merupakan situs alam yang dilindungi (dan termasuk Kepulauan Lerins). Pengunjung menghargai lingkungan yang masih alami dengan vegetasi yang subur dan satwa liar. Burung camar adalah pemandangan umum, dan lumba-lumba mungkin terlihat bermain-main di teluk.

5. Jazz à Juan Festival

Festival Jazz à Juan yang terkenal diadakan di Antibes setiap bulan Juli. Festival pertama yang diadakan pada tahun 1960 ini merupakan penghormatan kepada musisi jazz terkenal, Sidney Bechet, yang mencintai Antibes.

Diadakan dalam pengaturan spektakuler di Juan-les-Pins di bawah hutan pohon pinus dekat Laut Mediterania, festival ini telah menyambut legenda jazz sejak 1960-an termasuk Ray Charles, Miles Davis, Dizzy Gillespie, Ella Fitzgerald, dan Sarah Vaughn. Selain itu, festival tersebut menyediakan tempat bagi pendatang baru yang berbakat.

Repertoar musik mencerminkan keragaman budaya yang besar, seperti Amerika, Afrika, Latin, dan Kuba. Pertunjukan musik mencakup berbagai gaya dari Cool Jazz dan Jazz New Orleans hingga Gospel, Blues, Swing, Be-Bop, dan Electro-Jazz.

6. Musée Peynet

Didirikan pada tahun 1995, museum ini didedikasikan untuk karya kartunis Raymond Peynet, yang tinggal di Antibes selama bertahun-tahun. Koleksinya menampilkan gambar aneh, etsa, litograf, dan strip komik yang dibuat oleh Peynet selama 60 tahun karirnya.

Koleksi museum juga menghadirkan karya kartunis lainnya. Lebih dari 30 ilustrator terkenal dari abad ke-19 dan ke-20 (serta kartunis kontemporer) diwakili.

7. Benteng Carré

Di semenanjung Saint-Roch, Benteng Carré berdiri 26 meter di atas permukaan laut dengan pemandangan panorama 360 derajat. Dibangun atas perintah Henry II pada abad ke-16, benteng ini pernah digunakan sebagai pos penjaga dan situs pertahanan Antibes.

Benteng ini dikelilingi oleh empat hektar taman yang menampilkan flora dan fauna khas Mediterania. Di selatan benteng tua adalah pelabuhan Port Vauban.

8. Cathédrale Notre-Dame-de-la-Platea

Di jantung Vieil Antibes, Cathédrale Notre-Dame-de-la-Platea memiliki fasad berwarna mawar yang menawan yang mencontohkan arsitektur Baroque Provençal. Fasadnya juga menampilkan pintu dengan detail rumit yang dipahat oleh Joseph Dolle selama abad ke-18.

Pengunjung juga akan senang dengan karya seni di dalam katedral, termasuk lukisan Vierge du Rosaire oleh Louis Bréa sekitar tahun 1515. Karya terkenal ini menggambarkan Perawan Maria menggendong anak Kristus dengan kerub kecil di latar belakang. Panel-panel yang mengelilingi Perawan Maria mewakili 15 Misteri Rosario: masing-masing lima dari Sukacita, Duka, dan Kemuliaan.

9. Jardin Botanique de la Villa Thuret

Dekat Plateau de la Garoupe di boulevard du Cap di Antibes, Jardin Botanique de la Villa Thuret diciptakan oleh ahli botani Gustave Thuret yang meletakkannya sekitar tahun 1856. Novelis George Sand menulis dalam Letters of a Traveler bahwa itu adalah “yang terindah taman yang pernah [dia] lihat. “

Kebun raya seluas 3,5 hektar yang menakjubkan ini menawarkan keanekaragaman tumbuhan yang luar biasa, termasuk banyak tumbuhan eksotis yang tumbuh subur di iklim Cap d’Antibes. Ada juga arboretum dengan banyak koleksi pohon dan semak belukar.

Selain sebagai objek wisata, Kebun Raya Villa Thuret berfungsi sebagai ruang penelitian ilmiah dan kajian konservasi.

10. Notre Dame de Bon Port la Garoupe

Tempat perlindungan kecil di dataran tinggi Cap d’Antibes ini adalah kapel ziarah bersejarah. Ruang spiritual yang intim dan menginspirasi menampilkan lukisan dinding dan plakat peringatan serta ikon abad ke-14 dari Sébastopol. Ada juga patung Madonna dan Anak yang menarik yang dibuat dari kayu dan sepenuhnya disepuh.