January 12, 2021

Monumen Terindah di Pemakaman Perè Lachaise

Monumen Terindah di Pemakaman Perè Lachaise

Monumen Terindah di Pemakaman Perè Lachaise – Sebagai tempat peristirahatan yang terkenal dari banyak seniman, penulis, veteran perang, dan ilmuwan, pemakaman Père Lachaise menarik lebih dari 3,5 juta pengunjung setiap tahun. Tempat mengharukan ini bukanlah kuburan biasa, dan monumennya yang luar biasa menceritakan kisah menarik tentang almarhum. Ikuti tur Perjalanan Budaya ke monumen terindah di Père Lachaise.

Makam Oscar Wilde

“Ciuman bisa menghancurkan kehidupan manusia”, tulis Oscar Wilde, penyair dan penulis drama Irlandia. Makam Oscar Wilde adalah salah satu yang terindah di seluruh pemakaman Père Lachaise, dan ditutupi dengan ciuman lipstik yang menunjukkan cinta dan kekaguman yang dirasakan penggemarnya terhadap jenius sastra ini. Sebuah penghalang kaca didirikan pada tahun 2011 untuk membuat monumen tersebut ‘anti ciuman’ untuk menyelamatkannya dari kerusakan lebih lanjut, tetapi desain sphinx yang bagus tetap sangat terlihat. Patung ini dibuat oleh Jacob Epstein dan membutuhkan waktu sekitar sepuluh bulan untuk menyelesaikannya. http://idnplay.sg-host.com/

The chapel of Heloise and Abelard

Kapel kuburan ini menceritakan kisah cinta sedih dari pasangan abad pertengahan Heloise dan Abelard. Abelard pertama kali bertemu Heloise, seorang wanita muda yang mulia, ketika dia dipekerjakan untuk menjadi gurunya. Mereka menikah secara rahasia, tetapi tragedi terjadi ketika pernikahan mereka ditemukan oleh paman pengantin wanita dan Heloise dikirim ke sebuah biara, sementara Abelard menjadi seorang biarawan. Mereka menjalani sisa hidup mereka terpisah, tetapi dipersatukan kembali ketika tubuh mereka dibawa bersama ke Père Lachaise. Makam mereka dipandang sebagai simbol cinta abadi dan telah menjadi semacam kuil, penuh dengan surat cinta yang ditulis oleh pengunjung modern.

Makam Jim Morrison

Salah satu makam yang paling banyak dikunjungi di pemakaman itu adalah makam kekasih Jim Morrison, salah satu pendiri The Doors. Desain makamnya sederhana dan bersahaja, tetapi memiliki pengaruh emosional yang kuat. Menjadi salah satu bintang rock paling terkenal di industri musik berarti bahwa kuburannya dipenuhi dengan bunga dan pesan kekaguman yang tulus.

Monuments to the Holocaust’s victims

Kekuatan monumen ini, untuk memperingati orang-orang Yahudi yang menderita dan meninggal dalam Holocaust, terletak pada kesederhanaannya yang indah. Beberapa abstrak dan minimal, tetapi kebanyakan dari mereka menggambarkan sosok kerangka yang tidak dapat dikenali yang sedang berbaring atau melakukan pekerjaan fisik. Di antara jejak kaki seukuran orang dewasa ada yang lebih kecil yang menandakan korban Holocaust yang lebih muda.

Makam Victor Noir

Makam Victor Noir layak dikunjungi untuk mempelajari tentang tragedi salah satu jurnalis Prancis paling menjanjikan di abad ke-19. Dia meninggal pada usia 22 tahun, hanya beberapa hari sebelum pernikahannya. Dia dibunuh oleh kerajaan Pierre Napoléon Bonaparte, yang tidak pernah dituntut atas kematiannya. Apa yang membuat monumen ini begitu indah adalah detail artistik yang bagus pada celana dan kemeja yang tidak dikancingkan, luka peluru dan topinya yang terlepas dari tangan kanannya.

Makam Georges Rodenbach

Rodenbach adalah seorang penulis Simbolis Belgia yang menulis sastra pada abad ke-19. Cerita dan puisinya yang menyentuh hati mencerminkan jiwanya yang indah dan romantis. Dia paling terkenal karena penggambaran emosional Bruges, kota yang ditampilkan dalam novel pendek terkenal Bruges-la-Morte (1892). Kisah cinta menceritakan kisah seorang pria yang kehilangan istrinya di kota yang tenang ini dan menggambarkan Brugge yang sangat romantis.

The Louis-Auguste Blanqui statue

Patung rumit yang menandai makam Louis-Auguste Blanqui diciptakan oleh pematung Prancis Jules Dalou. Simbol penderitaan Kristus di kayu salib, patung perunggu itu menggambarkan sosok seperti mayat kerangka yang ditutupi tirai polos. Blanqui adalah seorang sosialis yang tinggal di Prancis pada abad ke-19, yang aktivitas politiknya menyebabkan dia dipenjara selama sebagian besar masa dewasanya. Patungnya adalah komisi yang dibayar oleh publik.

Makam Édith Piaf

Perjalanan ke pemakaman Père Lachaise tidak akan lengkap tanpa mengagumi makam pendeta nasional Prancis, Édith Piaf. Dalam lagu cintanya yang paling terkenal, ‘La Vie en Rose’, dia menulis, “Denganmu, aku melihat dunia melalui kacamata berwarna mawar”. Makam itu sederhana, tetapi menghangatkan hati melihat bagaimana, setelah kehidupan yang sulit dan kontroversial, Édith Piaf mengambil tempat peristirahatan terakhirnya di samping suami keduanya Théo Sarapo, ayahnya Louis-Alphone Gassion dan putrinya Marcelle Dupont.

Monument aux Morts

Monumen Terindah di Pemakaman Perè Lachaise

Didesain oleh Paul-Albert Bartholomé pada abad ke-19, Monument aux Morts adalah tugu peringatan bagi orang Paris yang meninggal dan tidak dikenal. Monumen besar seperti kuil ini dapat dilihat sebagai tempat berlindung bagi orang mati tak dikenal yang tidak memiliki kuburan sendiri. Di belakang monumen yang menakjubkan itu terdapat osuarium komunal, yang membuat sisa-sisa orang-orang ini tetap utuh. Terletak di bagian bawah adalah sosok wanita yang melindungi pasangan dan anak mereka, yang semuanya sedang istirahat. Tulisan Perancis di bawah lengan kirinya berarti, “Bagi mereka yang hidup dalam bayang-bayang kegelapan, cahaya bersinar”.

Châteaux dan Kastil Paling Magis di Lembah Loire

Châteaux dan Kastil Paling Magis di Lembah Loire

Châteaux dan Kastil Paling Magis di Lembah Loire – Selama berabad-abad, Lembah Loire telah menjadi tempat peristirahatan favorit para elit Prancis dan châteaux-nya yang megah adalah simbol masa lalunya yang kaya. Prancis dipenuhi dengan kastil-kastil yang megah dan perbukitan Loire serta kota-kota abad pertengahan menjadi rumah bagi lebih dari 300 kastil, masing-masing mengungkap sejarah hasrat, pengkhianatan, pembunuhan, dan banyak lagi. Dari menara dongeng hingga ruang bawah tanah yang menakutkan, berikut adalah istana paling ajaib di Lembah Loire.

Château d’Ussé

Terletak di tempat yang indah, dekat dengan Sungai Indre dan Hutan Chinon, Château d’Ussé melambangkan citra kastil dongeng – sedemikian rupa sehingga diduga menjadi inspirasi di balik Putri Tidur. Keluarga berbondong-bondong ke ruang bawah tanah, tempat adegan utama cerita diperankan kembali. Situs ini berasal dari 1.000 M, ketika seorang pejuang Viking yang menakutkan yang dikenal sebagai Iblis dari Saumur membangun benteng di situs tersebut. Selama bertahun-tahun itu melepaskan identitas militernya dan menjadi tempat tinggal Renaisans yang elegan. Saat ini, itu adalah Situs Warisan Dunia UNESCO dan merupakan rumah bagi Adipati Blacas dan keluarganya. Taman bergaya Prancis yang elegan menampilkan pohon jeruk berusia seabad dan setiap tahun 10.000 bunga pansy ditanam segar di halaman. idn poker

Château de Chambord

Dikelilingi oleh hutan yang dipenuhi rusa dan babi hutan, Château de Chambord terasa sangat terpencil, meski hanya berjarak dua jam dari Paris. Perkebunan yang luas ini memiliki tapak seukuran ibu kota Prancis dan pada awalnya dibangun untuk digunakan sebagai pondok berburu untuk Françis I. Arsitek aslinya tetap menjadi misteri, tetapi diduga terinspirasi oleh sketsa Leonardo da Vinci dan dianggap sebagai salah satu bangunan Renaisans terbaik Prancis. Properti ini memiliki sisi liar yang indah dan merupakan château terbesar di Lembah Loire.

Château de Villandry

Terletak di jantung Taman Prancis, Château de Villandry bisa dibilang menawarkan salah satu taman paling terkenal di Prancis. Properti abad ke-16 ini adalah istana Renaisans besar terakhir yang dibangun di tepi Sungai Loire dan menghadap ke tiga teras lindung nilai geometris dan bunga mekar formal. Perkebunan romantis terdiri dari enam taman, masing-masing dengan tema mereka sendiri. Namun, yang mengejutkan adalah taman dapur yang mencuri perhatian, dengan sembilan kotak identik; masing-masing memiliki motif yang berbeda dan diisi dengan sayuran berwarna-warni seperti kubis ungu, atasan wortel hijau giok dan daun bawang biru. Pastikan Anda berjalan ke hutan – ada sudut pandang yang menawarkan pemandangan dari atas.

Château de Montrésor

Châteaux unik ini sedikit rahasia, biasanya tidak muncul di daftar di samping kastil Loire yang lebih besar dan lebih terkenal. Namun, pengaturan Montrésor yang indahlah yang membuat kunjungan ke sini begitu ajaib. Terdaftar sebagai salah satu ‘Desa Terindah di Prancis’, desa kecil ini terletak di tepi Sungai Indre dengan pohon willow yang menangis menggelitik permukaannya dan jalan-jalan berbatu yang menyatukan rumah-rumah setengah kayu yang dikelilingi bunga mekar. Dibangun di atas situs benteng kuno, Château de Montrésor masih dimiliki oleh keluarga Xavier Branicki; Pangeran Polandia dan teman Napoleon III. Koleksi besar piala berburu dan koleksi seni yang mengesankan tetap ada – ini adalah istana dengan karakter asli.

Château de Loches

Kastil abad pertengahan yang menjulang tinggi ini, yang berada di dalam Cité Royale yang bertembok Loches, memiliki sejarah yang penuh warna. Selama bertahun-tahun itu telah menjadi kastil, benteng militer dan bahkan penjara negara. Saat ini, museum memiliki salah satu koleksi baju zirah abad pertengahan paling luas di Prancis. Diakses melalui gerbang kerajaan kota, menara Romanesque memiliki tinggi 36 meter (120 kaki) yang mengejutkan dan jungkat-jungkit di atas kota berbenteng di bawahnya dengan pemandangan Lembah Indre. Kunjungi pada hari Rabu atau Sabtu dan Anda dapat menikmati pasar Loches yang semarak dalam perjalanan ke atas.

Château d’Amboise

Châteaux dan Kastil Paling Magis di Lembah Loire

Bertengger di puncak Sungai Loire, kediaman kerajaan yang flamboyan ini berfungsi sebagai Istana Raja Charles VIII dan Francis I, menjadikannya sangat penting secara politik. Akibatnya, properti kerajaan menyambut akademisi, seniman, dan bangsawan yang tak terhitung jumlahnya selama bertahun-tahun. Faktanya, Leonardo da Vinci sangat mencintai istana kerajaan sehingga dia ingin dimakamkan di sana – dan memang begitu. Kamar-kamarnya memiliki koleksi furnitur Renaisans dan gotik yang luar biasa, dan taman menampilkan pemandangan kota di bawahnya yang mengesankan.

Château de Chenonceau

Mungkin lengkungan elegan yang membentang di Sungai Cherlah yang menjadikan Château de Chenonceau salah satu châteaux yang paling banyak difoto di Prancis, tetapi sejarahnya yang dipicu semangatlah yang membuat château ini wajib dikunjungi. Kastil itu adalah hadiah dari Raja Henry II untuk gundiknya Diane de Poitiers, tetapi setelah Henry meninggal jandanya Catherine de Medici segera mengusir nyonya, tinggal sendiri. Setelah diperintah oleh wanita, château dongeng ini dengan cepat mendapatkan julukan, ‘Le Château des Dames’. Tapi properti yang mencolok ini lebih dari sekedar tanda cinta; selama Perang Dunia I itu menjadi rumah sakit bagi yang terluka dan dalam Perang Dunia Kedua itu menjadi rute pelarian bagi mereka yang terjebak di sisi sungai yang diduduki Nazi. Hari ini Anda dapat mengunjungi kamar, taman, dan menikmati makanan di Orangerie – labirin taman juga menyenangkan.

Pemandangan Alam yang Menakjubkan di Prancis

Pemandangan Alam yang Menakjubkan di Prancis

Pemandangan Alam yang Menakjubkan di Prancis – Prancis identik dengan makanan dan minuman yang luar biasa, tetapi bukan berarti Prancis kekurangan lanskap yang luar biasa dalam hal apa pun. Berikut adalah beberapa teratas yang harus Anda lihat ketika mengunjungi Prancis – dari garis pantai utara hingga kantong selatan yang bermandikan sinar matahari.

Gorges du Verdon

Ngarai Verdon adalah ngarai terdalam di Eropa dan dapat ditemukan di jantung Provence. Permukaan batu kapurnya telah terkikis selama bertahun-tahun, sehingga kedalaman di beberapa tempat ngarai mencapai 700 meter (2300 kaki). Ini adalah objek wisata utama di Prancis, dengan pengunjung berbondong-bondong untuk mendaki dataran tinggi, berkayak di air, dan banyak lagi. Desa Moustiers-Sainte-Marie yang indah sangat layak untuk dikunjungi, atau dapat digunakan sebagai basis selama penjelajahan Anda.

Camargue Salt Flats

Dataran garam di Camargue adalah keajaiban murni. Ini adalah delta sungai terbesar di Eropa Barat dan warna pink susu dan pastelnya (berkat garam dan sejenis ganggang di laguna) telah menjadikannya tempat ikonik di Prancis. Anda juga akan melihat kuda Camargue liar dan flamingo merah muda di lanskap unik ini, sementara kota berbenteng Aigues-Mortes yang terletak di tepinya juga harus ada dalam agenda Anda. poker asia

Auvergne Volcano Regional Park

Di tengah Prancis Anda akan menemukan taman nasional yang spektakuler ini. Rantai gunung berapi yang tertutup rerumputan, lembah yang dalam, dan desa-desa yang cantik membentuk area Prancis ini yang masih merupakan permata tersembunyi, meskipun ukurannya. Puy de Dôme yang terkenal adalah gunung berapi aktifnya yang terbesar dan para pencari sensasi dapat melakukan para-glide dari sini.

The Ochre of Roussillon

Tidak ada yang benar-benar dapat mempersiapkan Anda untuk warna bebatuan ini. Rasanya seperti berada di Arizona, begitu dalam dan kaya warna mereka. Roussillon adalah desa yang indah di Provence dan terkenal dengan tanahnya yang kaya, merah dan bebatuan. Bekas endapan oker telah menciptakan lanskap penuh teka-teki yang dapat Anda jelajahi melalui jalur yang dilalui dengan baik.

Falaises d’Etretat

Di salah satu pantai Prancis yang lebih utara, tebing kapur ikonik yang berada di tepi Atlantik ini pasti akan membuat Anda kagum. Di antara La Havre dan Dieppe, Falaises d’Etretat menarik banyak sekali pengunjung setiap tahun untuk menjelajahi garis pantai, pemandangan indah, dan sejarah.

Dune du Pilat

Dune du Pilat adalah suguhan yang nyata. Terletak di pantai barat Prancis, pemandangan alam ini membanggakan sebagai bukit pasir tertinggi di Eropa. Itu terletak di daerah Teluk Arcachon, dan memberikan pemandangan paling luar biasa, baik ke laut maupun kembali ke puncak pohon pinus pesisir. Jika Anda menghabiskan waktu di Bordeaux dan menginginkan pemandangan yang megah, pergilah ke Arcachon hanya dalam waktu kurang dari satu jam dengan mobil.

Chamonix-Mont-Blanc

Pemandangan yang paling menakjubkan (dan karenanya, paling bisa dibenarkan, paling terdokumentasi) di Prancis adalah di sekitar Mont-Blanc di Pegunungan Alpen. Terletak tepat di perbatasan dengan Swiss dan Italia, Chamonix adalah salah satu tempat seperti itu. Ini adalah puncak tertinggi di Pegunungan Alpen di dasar Mont-Blanc dan apakah itu ski, hiking, atau lanskap menakjubkan yang Anda cari, tidak perlu mencari lagi.

Provence lavender fields

Pemandangan Alam yang Menakjubkan di Prancis

Secara teknis tidak sepenuhnya alami, tetapi tidak mungkin untuk dilewatkan, ladang lavender Provence adalah salah satu lanskap paling ikonik di Prancis. Saat Anda mendekati mereka, Anda akan mencium aroma lavender bahkan sebelum melihat sekilas situs cantik ini – dan saat Anda melakukannya, sepertinya seseorang telah mengecat perbukitan bergelombang dalam nuansa yang paling indah. Di sekitar desa dan kota Gordes, Forcalquier dan Malaucène adalah hotspot ladang lavender.

Cascade du Rossignolet

Cascade du Rossignolet adalah air terjun besar yang dihubungkan oleh jalur menarik ke dua yang lebih besar (Cascade de Queureuilh dan Cascade Saut du Loup). Ini adalah contoh klasik dari apa yang terbaik Prancis: pemandangan alam yang indah terjalin dengan jalan setapak yang dilalui dengan baik dan cuplikan informasi menarik untuk membantu Anda sepanjang jalan. Tiga air terjun dalam satu – sulit dikalahkan, bukan begitu?

Côte de Granit Rose

Pink Granite Coast adalah bentangan garis pantai di utara Brittany, sering dianggap sebagai salah satu yang terindah di Eropa. Itu dapat dikenali berkat bebatuan granit merah jambu. Ada jalur pendakian tak berujung di sepanjang bentangan garis pantai ini dan desa serta kota yang cantik untuk disinggahi juga.

Grotte des Demoiselles

Ada banyak gua yang mengesankan di Prancis, tetapi salah satu yang mendapat banyak perhatian (dan karena alasan yang bagus) adalah Grotte des Demoiselles yang megah di provinsi Languedoc di Prancis Selatan. Stalaktit dan stalagmit raksasa mengelilingi Anda, saat Anda turun dan menjelajahi gua, yang memiliki panjang mengesankan 120 meter (394 kaki). Anak-anak di bawah usia empat tahun dapat berkunjung secara gratis.

Restoran Michelin Paling Terjangkau di Paris

Restoran Michelin Paling Terjangkau di Paris

Restoran Michelin Paling Terjangkau di Paris – Fakta bahwa Prancis memiliki lebih banyak restoran berbintang Michelin daripada negara lain tidak akan mengejutkan kebanyakan orang, dan fakta bahwa Paris adalah rumah bagi hampir seperempatnya. Namun, yang mungkin mengejutkan adalah harga hidangannya.

Rumah bagi hampir seperempat dari semua restoran berbintang Michelin di negara ini, Paris telah memantapkan dirinya sebagai surga kuliner. Namun, meskipun masakan berbintang Michelin dikenal mahal, hidangan di salah satu tempat yang dipilih dengan cermat dalam daftar ini sebenarnya dapat dinikmati dengan harga kurang dari harga satu tangki bensin. poker99

Septime

Septime adalah tempat yang harus (dan dilihat) di Rue de Charonne. Karena itu, mendapatkan reservasi, bahkan untuk makan siang, bisa menjadi sebuah tantangan. Tapi itu salah satu makanan yang layak dikonsumsi karena makanannya lebih dari sekadar menarik perhatian di sekitar restoran; segar, modern, dan disajikan dengan baik. Di masa lalu, hidangan yang menonjol termasuk daging rusa mentah dengan tarragon dan zaitun Kalamata, kapur sirih dengan endives dan mentega oranye, dan, untuk hidangan penutup, quince dan verbena crumble.

Benoit

Ada banyak sejarah di Benoit. Dibuka tahun 1912, ini tetap menjadi satu-satunya bistro Paris yang ditampilkan dalam Panduan Michelin. Dimiliki selama 93 tahun oleh keluarga Petit, yang kemudian diteruskan ke tim Alain Ducasse pada tahun 2005. Suasananya selalu hangat dan ramah dan dekorasi dari bangku beludru merah dan kuningan, panel kaca berukir dan kolom marmer, juga. sebagai bar terkenal, berikan suasana permanen yang meyakinkan. Hidangan klasik Prancis semuanya dapat ditemukan di sini, diperbarui dengan selera tinggi dan cermat, dan menu makan siang merupakan penawaran yang sangat masuk akal.

La Table d’Eugène

Keseimbangan tradisi dan modernitas di La Table d’Eugène dijamin oleh ketaatan musim yang ketat. Menu diperbarui setiap 10 hari dan terinspirasi oleh herbal luar biasa, sayuran, dan hewan yang ditanam dan dibesarkan oleh jaringan produsen kecil restoran. Kepala koki Geoffroy Maillard dan sous-chef François Vaudeschamps bersama-sama menciptakan hidangan yang kompleks dan gratis yang membuktikan kutipan Kapel Alain bahwa “memasak lebih dari sekadar resep”. Menu mencicipi lima hidangan adalah suguhan tetapi jika Anda memiliki kesempatan untuk memperluas ke opsi delapan hidangan maka lakukanlah.

La Table du 11

La Table du 11, sebuah restoran yang proporsional dengan dapur terbuka dan suasana nyaman, dibuka di Versaille’s Rue Saint-Honoré pada Februari 2015. Dalam setahun, kepala koki dan pemiliknya yang masih muda, Jean-Baptiste Lavergne-Morazzani, telah memenangkan penghargaan pertamanya. Bintang Michelin. Dengan pengalaman lebih dari satu dekade bekerja di bawah Gordon Ramsay di Istana Trianon, Yannick Alléno di Le Meurice, dan Philippe Bélissent di Cobéa, Lavergne-Morazzani berada di posisi yang tepat untuk meluncurkan usaha independen pertamanya hanya pada usia 25 tahun. Restoran ini membuat akhir yang sempurna (atau istirahat siang) untuk perjalanan sehari mengunjungi Istana Versailles.

La Truffière

Restoran Michelin Paling Terjangkau di Paris

La Truffière menyambut kepala koki barunya, Christophe Poard, pada Februari 2016. Sebelum kedatangannya di institusi Paris ini, dia pernah bekerja di dapur terkenal Casino de Deauville, restoran Schwarzwaldstube bintang tiga di Antwerp, Carlsbad Plaza di Republik Ceko, dan Château d’Hassonville di Belgia. Sejak kedatangannya, ia telah membuat tanda di menu, menambah reputasinya sebagai tujuan utama bagi pecinta anggur (memiliki jumlah referensi terbesar kedua di kota), makanan laut, dan keju. Menu andalan tiga macam restoran dapat dicicipi dengan harga yang terjangkau.

Garance

Garance, terletak tidak terlalu jauh dari Les Invalides di tepi kiri sungai, adalah proyek dari kepala koki Guillaume Iskandar dan sommelier dan sutradara Guillaume Muller, yang sebelumnya bekerja bersama Alain Passard di restoran Paris bintang tiga miliknya, Arpège. Bersama-sama mereka telah menciptakan pengalaman bersantap yang semuanya tentang desain keren, rasa bersih, dan kelezatan ruang bawah tanah yang diisi dengan cerdas. Jika Anda tidak minum, lun